Uskup Katolik Termuda di Dunia Ditahbisakan di Ukraina

1,697 total views, 12 views today

Komsoskam.com- Uskup Katolik termuda di dunia ditahbiskan di Ukraina, Minggu, 14 Januari 2020. Uskup Stepan Sus, 38, ditahbiskan sebagai uskup di Katedral Kebangkitan Kristus Kyiv 12 Januari.

Sinode para Uskup Gereja Katolik Yunani-Ukraina secara kanonik memilih Sus untuk menjadi Uskup Kurial Archeparki Utama Kyiv-Halyč. Paus Fransiskus mengonfirmasi pilihannya pada 15 November 2019. Uskup mengatakan dia mengetahui tentang penunjukannya dua hari setelah menjalankan 10K Marinir Maraton di Washington D.C. dengan veteran Ukraina yang terluka.

“Ketika otot kita masih sakit, saya mengetahui bahwa saya memiliki maraton baru dalam kehidupan Gereja,” kata Sus setelah pengudusan uskupnya, menurut Lviv Portal. Setelah penahbisan imamatnya untuk Archeparchy of Lviv Ukraina pada tahun 2006, Sus melayani sebagai Imam militer. Dari 2012 hingga 2019, ia adalah pastor paroki Gereja St Garrison, Petrus dan Paulus dan menjabat sebagai penasihat untuk Archeparchy Lviv.

Meski masih muda untuk seorang uskup, Sus bukan tidak terpapar dengan penderitaan manusia, Ia setidaknya melakukan 76 pemakaman untuk Ukraina yang terbunuh di wilayah Donbas sejak 2014 di tengah perang dengan separatis pro-Rusia. Sus mengatakan bahwa ketika menerima posisinya, ia memikirkan para martir di Gereja Katolik-Yunani Ukraina “yang menjadi imam dan uskup pada saat tidak ada liturgi khidmat” dan mengakhiri hidup mereka di pengasingan di kamp-kamp kerja paksa. Dia mengatakan bahwa dia berdoa untuk syafaat para martir agar membuatnya layak untuk pelayanan seorang uskup di Gereja Ukraina-Katolik Ukraina.

Berasal dari Lviv, Sus belajar di Universitas Katolik Ukraina dan Seminari Tinggi Roh Kudus di Lviv sebelum mendapatkan gelar master dalam teologi dari Universitas Katolik Lublin. Uskup Agung Sviatoslav Shevchuk dari Kyiv-Halyč adalah konsekrator utama Sus. “Tahun lalu, kami memperingati peringatan 30 tahun pelarian total dari bawah tanah Gereja kami. Banyak dari Anda adalah bagian dari sisa Israel, Gereja bawah tanah Ukraina, yang dipelihara Allah dalam menghadapi penganiayaan berat. Karena sekelompok kecil orang itu, karena sisa itu, seluruh Gereja telah dibangkitkan, ”kata Shevchuk dalam homilinya di Misa.

“Akar kuno Gereja Kyiv di sini, di tepi Dnieper kelabu, menghasilkan tunas baru. Kami telah terbunuh dan disalibkan berkali-kali, tetapi akar kami masih hidup, ”katanya. Sus mengatakan dia tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan, tetapi telah menempatkannya di tangan Tuhan, yang memanggilnya untuk pelayanan ini.

“Tidak peduli seberapa menakutkan kata ‘curia’ itu, saya tahu bahwa dengan Allah semua kesulitan dapat diatasi,” kata uskup. CM/CNA

Sumber, CatholicNewsAgency

Facebook Comments

Leave a Reply