Paus Fransiskus Tunjuk Wanita Pertama Dalam Posisi Managerial Sekretariat Negara Vatikan

1,236 total views, 6 views today

Komsoskam.com- Dikutip dari Catholic News Agency, Paus Fransiskus menunjuk wanita pertama ke posisi manajerial di Sekretariat Negara Kota Vatikan, 15 Januari 2020. Paus Fransiskus telah menunjuk Dr. Francesca Di Giovanni sebagai wakil menteri untuk urusan multilateral di Sekretariat Negara Vatikan, hal ini menandai pertama kalinya seorang wanita ditunjuk memegang posisi manajerial di sekretariat. Giovanni, yang berumur 66 tahun diangkat sebagai wakil menteri untuk Bagian Hubungan Luar Negeri. Dia telah bekerja sebagai pejabat di departemen selama lebih dari 25 tahun, dengan spesialisasi termasuk hukum humaniter, komunikasi, migran dan pengungsi, dan status perempuan, sebagaimana dilaporkan Media Vatikan.

Dia sekarang akan bekerja dengan Uskup Miroslaw Wachowski, yang juga menjabat sebagai wakil menteri untuk Bagian Hubungan Luar Negeri , tetapi berfokus pada urusan bilateral. Giovanni di bidang urusan multilateral berfokus pada interaksi antara organisasi antar pemerintah seperti Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB).

Dr Francesca Di Giovanni (Vatican photo service)

Giovanni berasal dari Palermo, Italia. Dia memiliki gelar sarjana hukum dan telah bekerja untuk Gerakan Focolare. Dia mengatakan kepada Vatikan News dan L’Osservatore Romano bahwa pengangkatannya menunjukkan komitmen paus untuk melibatkan wanita di Vatikan. “Seorang wanita mungkin memiliki bakat tertentu untuk menemukan kesamaan, menyembuhkan hubungan dengan persatuan di hati,” katanya. “Saya berharap bahwa saya sebagai seorang wanita dapat mencerminkan dirinya secara positif dalam tugas ini, bahkan jika itu adalah hadiah yang pasti saya temukan pada rekan-rekan pria saya juga.”

Dia mengenang kata-kata Paus Fransiskus dalam homilinya tahun ini untuk Perayaan Maria, Bunda Allah: “Wanita adalah pemberi dan penengah perdamaian dan harus sepenuhnya dilibatkan dalam proses pengambilan keputusan, karena ketika wanita dapat berbagi hadiah mereka, dunia menemukan dirinya lebih bersatu, lebih damai. ” Di Giovanni mengatakan dia berharap untuk bekerja sama dengan pria dan wanita lain dalam kelompok kerjanya dan berharap untuk hidup sesuai dengan kepercayaan yang ditempatkan Paus Fransiskus dalam dirinya. Dia mengatakan kepada Vatican News dan L’Osservatore Romano bahwa dia terkejut dengan penunjukannya, meskipun diskusi telah muncul dalam beberapa tahun terakhir tentang perlunya tambahan wakil menteri di lapangan.

Sektor multilateral, katanya, adalah “sektor yang rumit dan banyak menuntut perhatian khusus dan berbeda dengan yang ada di lingkup bilateral.” Sektor ini mencakup perjanjian multilateral yang sangat penting “karena mereka mewujudkan kemauan politik Negara sehubungan dengan berbagai masalah mengenai kebaikan bersama internasional: ini termasuk pembangunan, lingkungan, perlindungan korban konflik, situasi perempuan, dan sebagainya. “

Di Giovanni mencatat bahwa dalam pidatonya baru-baru ini kepada Korps Diplomatik Tahta Suci, Paus Fransiskus memuji pencapaian PBB sambil menyerukan reformasi dalam sistem multilateral.

“Dalam komunitas Internasional, Takhta Suci juga memiliki misi untuk memastikan bahwa saling ketergantungan antara orang dan bangsa dikembangkan dalam dimensi moral dan etika, serta dalam dimensi lain dan berbagai aspek yang diperoleh hubungan di dunia saat ini,” dia berkata. Dia menekankan pentingnya dialog dan diplomasi dan mengatakan Takhta Suci memandang PBB “sebagai sarana yang diperlukan untuk mencapai kebaikan bersama,” sementara pada saat yang sama menyerukan reformasi dan perubahan jika perlu. CA/CNA

Facebook Comments

Leave a Reply