Sr. Yovita KSSY: “Perhatian Orang Tua Jauhkan Anak dari Narkoba”

522 total views, 1 views today

komsoskam.com – Medan, Direktris Rumah Kita, Sr. Yovita Situmorang KSSY menilai, perhatian orang tua merupakan bagian penting dalam menjaga anak dari pengaruh buruk penyakit sosial seperti narkoba.

Rumah Kita adalah pusat perawatan dan pemulihan adiksi narkoba yang dikelola oleh Kongregasi Suster St. Yosep (KSSY). Pelayanan ini dibuka secara resmi pada tanggal 28 Oktober 2014 oleh Uskup Agung Medan Mgr. Anicetus B. Sinaga OFMCap

“Yang perlu diperhatikan oleh keluarga adalah pendampingan dari orang tua kepada anak. Jika tidak ada kebersamaan, anak-anak cenderung mencari pelarian seperti mengkonsumsi narkoba,” ujar Sr. Yovita kepada Menjemaat, Senin (22 Juli), di Medan.

Dia mengakui, sejumlah residen (insan yang mendapat perawatan di rumah rehabilitasi) di Rumah Kita merupakan umat Katolik. “Di antaranya ada juga misdinar hingga aktivis Katolik,” tutur biarawati yang mulai melayani di Rumah Kita sejak Oktober 2018. “Dari hasil sharing dengan residen, banyak dari mereka yang ‘jatuh’ ke narkoba karena kurangnya perhatian orang tua atau keluarga.”

Menurutnya, orang tua sebaiknya tidak menitipkan anak kepada asisten rumah tangga. Agar mereka tahu peran mereka sebagai ayah dan ibu bagi anak-anaknya. “Waktu kebersamaan keluarga baik saat makan maupun doa sebelum tidur, sungguh memberi nilai yang mendalam bagi anak-anak. Orang tua juga sebaiknya melibatkan anak dalam kegiatan di gereja dan sekolah yang bersifat positif. Sebab hal ini bisa menjauhkan mereka dari narkoba,” kata Sr. Yovita.

Pelayanan rehabilitasi adiksi narkoba di Rumah Kita selaras dengan spritualitas kongregasi KSSY: Imago Dei (bahwa kita adalah gambar dan rupa Allah). “Awalnya Kongregasi KSSY memberikan pelayanan bagi anak-anak berkebutuhan khusus. Namun, seiring waktu, diperhatikan semakin banyak masalah-masalah sosial di sekeliling kita. Termasuk di antaranya, masalah narkoba,” ujar Suster Yovita.

Dia menjelaskan, masalah narkoba patut mendapat perhatian khusus karena setiap orang terlahir sempurna dan utuh. “Sebagaimana rupa Allah atau Imago Dei. Namun mereka rusak oleh dampak narkoba itu sendiri,” katanya. “Karena itu KSSY berupaya hadir melalui Rumah Kita agar mereka dapat pulih dan bisa kembali ke masyarakat atau ke tengah-tengah keluarga.”

Sebagaimana pelayanan lainnya, Rumah Kita juga menjalani tantangannya sendiri. “Tantangan yang kami hadapi tentu ada banyak. Tidak begitu saja kami menjalani hari ke hari dengan mulus,” aku Sr. Yovita.

“Kami sudah memiliki program pemulihan yang sudah didesain sedemikian rupa. Tetapi program itu belum tentu bisa berjalan begitu saja. Apakah positif atau tidak bagi residen. Kalau tidak sesuai dengan situasi di lapangan, kami bisa mengevaluasi bersama staf.”

“Kami menangani insan yang sudah sangat curiga, dan tidak mau didampingi sejak awal. Namun, biasanya setelah beberapa waktu, mereka akan mulai menerima kami untuk membantu pemulihan,” ujarnya.

Sr. Yovita mengatakan, pihak Rumah Kita telah merancang agar dalam satu tahun, residen bisa pulih. “Tapi program ini belum tentu juga ampuh bagi semua residen. Walaupun sebagian besar sudah bisa sembuh dari kecanduan narkoba. Tantangan itu selalu datang, tergantung dari yang kami bina.”

Meskipun menghadapi tantangan yang tak mudah, Sr. Yovita mengaku bersuka cita bisa dipercaya dalam pelayanan di Rumah Kita. “Saya bersuka cita bisa bersama-sama dengan mereka. Mencoba merangkul mereka. Yang paling menggembirakan saya, ada residen yang telah sembuh dan juga berhasil merintis karir yang baik. Termasuk satu di antaranya ada yang menjadi staf di Rumah Kita,” katanya.

Menurutnya, mereka bisa bertahan karena tidak dikurung, tetapi dikasih kepercayaan. Yakni, dengan menjadi sebagai sahabat bagi mereka.

(Ananta Bangun)

Ananta Bangun

Suami berbahagia dari Eva Susanti Barus | Sering menulis di blog pribadi anantabangun.wordpress.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *