SAINS DAN IMAN

 477 total views,  2 views today

Apa itu kebenaran berdasarkan sains dan apa kebenaran berdasarkan iman?

*RP Gonti Manullang OFMCap. (Penulis adalah seorang Dosen dan Dekan Fakultas Ilmu Filsafat dan Theologi Universitas Katolik Santo Thomas Sumatera Utara)

 

Ada kebenaran berdasarkan sains dan ada kebenaran berdasarkan iman. Iman tidak bertentangan dengan sains karena iman tidak bertentangan dengan bukti. Iman adalah kepercayaan yang kita miliki akan sesuatu; dan, dalam arti religius, iman adalah kepercayaan pada janji-janji Allah.

Apa itu Sains?

Selama Abad Pertengahan, sains (kata Latin scientia berarti “pengetahuan”) didefinisikan sebagai “pengetahuan akan hal-hal berdasarkan penyebabnya”. Ini termasuk pengetahuan tentang hal-hal alamiah, seperti bintang dan planet, serta pengetahuan tentang hal-hal supernatural, seperti malaikat atau Tuhan. Tetapi pada tahun 1837, William Whewell menciptakan istilah “ilmuwan” untuk merujuk pada seseorang yang mencari penjelasan alami dan sistematis  untuk fenomena yang diamati.

Atas definisi baru ini, para ilmuwan tidak dapat menggunakan Tuhan sebagai penjelasan atas apa yang mereka amati. Karena Tuhan ada di luar dunia alami yang dapat diamati, Dia tidak dapat dipelajari dengan sains. Hal itu tidak berarti Tuhan tidak ada.

Detektor logam tidak dapat mendeteksi berlian; tetapi hal itu tidak membuktikan ada batu permata tercecer di pantai yang mungkin telah jatuh dari potongan perhiasan seseorang. Seperti detektor logam, “alat pemikiran” yang kita gunakan untuk menyelidiki dunia memiliki batas, dan batas sains adalah batas dunia alami. Mungkin ada sesuatu di luar batas itu, seperti Tuhan, tetapi kita membutuhkan alat lain selain sains untuk mengetahuinya.

Ada orang berpikir sains adalah satu-satunya alat yang harus kita gunakan untuk menyelidiki dunia dan kita tidak boleh percaya apa pun yang tidak dapat dibuktikan secara ilmiah. Sikap ini disebut saintisisme. Saintisime tentu saja penyangkalan diri karena tidak ada eksperimen ilmiah yang membuktikan bahwa satu-satunya bentuk pengetahuan yang dapat diandalkan adalah ilmu pengetahuan. Selain itu, kita percaya pada banyak hal yang tidak dapat dibuktikan dengan ilmu pengetahuan.

Jika dalam menjawab pertanyaan “Apakah sains itu penting?” kita tentu menjawab “ya”. Namun, bagaimanakah kita dapat membuktikan jawab itu secara ilmiah? Tidak ada eksperimen atau mesin yang menunjukkan sains itu penting. Sebaliknya, kita menggunakan penalaran logis untuk membuktikan sains itu penting dan banyak hal lainnya.

Sebagai contoh, sains dapat memberi tahu kita bagaimana dunia  ini, tetapi tidak dapat memberi tahu kita bagaimana dunia seharusnya ada. Sains memberi kita pesawat terbang dan obat-obatan, tetapi juga memberi kita bom atom dan gas saraf. Ilmu pengetahuan tidak dapat menunjukkan kepada kita apa itu yang baik atau yang jahat karena ilmu pengetahuan hanyalah alat yang dapat digunakan untuk kebaikan atau kejahatan. Kita membutuhkan alat-alat pemikiran lain, seperti filsafat dan pengalaman pribadi, untuk mengatasi kebenaran tentang dunia yang tidak dapat ditemukan oleh sains – termasuk kebenaran yang berkaitan dengan siapa atau apa yang menciptakan dunia.

Pada tahun 1960, Sir Peter Medawar memenangkan Hadiah Nobel untuk penelitian yang memungkinkan transplantasi organ dan saraf. Dia juga menulis sebuah buku berjudul Advice to a Young Scientist (Advis – nasihat – bagi Ilmuwan Muda), di mana dia mengatakan sebagai berikut: “Tidak ada cara yang lebih cepat bagi seorang ilmuwan untuk mendiskreditkan dirinya sendiri dan atas kesalahannya selain secara bulat untuk menyatakan – terutama ketika tidak ada pernyataan dalam bentuk apa pun yang diminta – bahwa sains tahu atau segera akan mengetahui jawaban atas semua pertanyaan yang layak diajukan.” Karena meskipun dia tidak religius, Medawar melanjutkan dengan mengatakan bahwa kita harus beralih ke literatur dan agama untuk “jawaban yang cocok” terhadap pertanyaan-pertanyaan seperti “Bagaimanakah sesuatu bermula ada?” dan “Untuk apa kita semua di sini?”

Apakah Gereja Katolik Anti-Sains?

Jauh dari menentang sains, Katekismus Gereja Katolik (KGK), buku resmi perihal ajaran Katolik, memuji “penelitian ilmiah yang secara luar biasa memperkaya pengetahuan kita” (KGK No. 283). Misalnya, Paus Yohanes Paulus II mengatakan kepada Akademi Ilmu Pengetahuan Kepausan Vatikan bahwa evolusi “lebih dari sekadar hipotesis,” dan Paus Benediktus XVI melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa ada “banyak bukti ilmiah yang mendukung evolusi.” Lantas, bagaimana dengan Galileo? Bukankah Gereja menganiaya dia karena mengajarkan bahwa bumi berputar mengelilingi matahari? Bukankah ini menunjukkan bahwa Gereja Katolik menentang penemuan ilmiah yang bertentangan dengan apa yang ditetapkan oleh iman?

Pertama, Gereja Katolik tidak mengutuk pandangan heliosentris atau surya-sentris tentang tata surya kita. Menurut Ensiklopedi Filsafat Stanford, pada saat itu dalam sejarah “tidak ada posisi resmi Katolik pada heliosentris, dan itu dipastikan bukan bid’ah.” Banyak ilmuwan di zaman Galileo menerima argumen Yunani kuno perihal bumi yang stasioner (tidak berotasi), argumen yang belum dibantah. Sekarang ini satelit dapat digunakan untuk membuktikan bumi berputar mengelilingi matahari, tetapi 500 tahun lalu pertanyaan itu masih jauh dari penyelesaian.

Faktanya, Galileo mengira planet-planet mengorbit matahari dalam lingkaran yang sempurna, sedangkan mereka sebenarnya memiliki orbit elips (berputar pada diri sendiri). Karena itu, teori Galileo tidak dapat menjelaskan semua gerakan planet-planet yang dapat diamati, yang merupakan salah satu alasan Paus Urbanus VIII mendesak Galileo untuk memperlakukan teorinya tentatif.

Apakah Sains Mengarah pada Ateisme?

Meskipun beberapa ilmuwan yang blak-blakan menjadi ateis, namun, menurut survei, 51 persen ilmuwan percaya pada Tuhan atau kekuatan yang lebih tinggi. Memang benar bahwa para ilmuwan lebih cenderung mengidentifikasi diri sebagai ateis, tetapi Elaine Ecklund telah menunjukkan dalam bukunya Science vs Religion (Sains vs Agama) bahwa sains itu sendiri tidak mengubah orang menjadi ateis; ateis lebih cenderung mengejar karir dalam sains.

Ini berarti bahwa tidak ada apa pun tentang sains itu sendiri yang membuatnya tidak sesuai dengan agama. Beberapa kontribusi terbesar sejarah terhadap sains berasal dari orang-orang beragama. Ini termasuk para biarawan Katolik seperti Gregor Mendel, yang disebut “Bapak Genetika Modern” dan orang-orang seperti Georges Lemaître (imam) yang disebut “Bapak Teori Big Bang.”

Karena sifat sains yang selalu berubah, Gereja Katolik hanya membahas hal-hal yang berkaitan dengan iman atau moral. Gereja tidaklah tanpa salah mendukung teori-teori ilmiah, meskipun telah lama mendukung sains.

Menurut sejarawan J. L. Heilbron, “Gereja Katolik Roma memberikan dukungan finansial dan sosial untuk studi astronomi selama lebih dari enam abad, dari pemulihan pembelajaran kuno selama akhir Abad Pertengahan hingga Pencerahan.”

Apa Itu Iman?

Ketika orang berkata, “Sains bertentangan dengan iman,” mereka biasanya mendefinisikan iman sebagai “percaya tanpa bukti” atau “percaya terlepas dari apa pun yang dikatakan bukti.” Ilmu pengetahuan mungkin bertentangan dengan definisi iman itu, tetapi bukan dengan pemahaman iman tradisional. Dalam arti luas, iman adalah kepercayaan akan seseorang atau sesuatu. Kita dapat mengatakan, misalnya, “Saya memiliki iman bahwa Yohanes akan menyelesaikan proyek kelompok kita.” Bahkan para ilmuwan memiliki keyakinan bahwa hukum alam akan beroperasi dengan cara yang sama di semua waktu dan tempat, meskipun mereka tidak dapat membuktikan hukum alam akan selalu melakukan ini. Bagi umat Katolik, iman adalah “kebajikan teologis yang dengannya kita percaya kepada Allah dan percaya semua yang telah dia katakan dan ungkapkan kepada kita.”  Jika Allah memang ada, maka sangat masuk akal bagi orang-orang untuk percaya, atau memiliki iman, kepada Allah, sama seperti kita akan memiliki iman atau kepercayaan kepada orang lain. Ini termasuk mempercayai apa yang telah diungkapkan oleh Allah kepada individu melalui sesuatu seperti doa, atau dengan cara umum melalui Alkitab atau ajaran Gereja.

Iman dalam arti umum adalah kepercayaan yang kita berikan kepada seseorang atau sesuatu berdasarkan bukti dan pengalaman. Iman dalam arti religius adalah percaya pada janji Allah yang didasarkan pada bukti dan pengalaman akan wahyu Allah.

Lalu, apakah tidak memiliki iman berarti tidak memiliki bukti untuk apa yang dipercayai? Lagi pula, jika kita memiliki cukup bukti, kita tidak membutuhkan iman. Tapi hal berikut ini perlu dipertimbangkan. Menurut Asosiasi Parasut Amerika Serikat, 99,99 persen penerjun payung selamat. Sekarang, bayangkan Anda mengenakan parasut  yang Anda tahu telah dikemas dengan benar dan Anda melangkah menuju pintu pesawat. Sewaktu Anda melihat ke bawah ke tanah dua mil di bawah kaki Anda dan melihat awan di atas Anda lewat, mungkin Anda tetap gugup. Bahkan dengan begitu banyak bukti bahwa Anda akan selamat melompat keluar dari pesawat terbang dengan menggunakan parasut, Anda masih perlu mempercayai bukti itu. Anda masih perlu membuat “lompatan iman.” Ini bukan lompatan buta atau keyakinan tanpa bukti. Ini adalah keyakinan yang mempercayai kesimpulan berdasarkan bukti yang tidak perlu lagi diragukan. Dengan memegang hal itu, kebenaran dasariah iman Katolik, yakni keberadaan Tuhan, dapat diterima.

Iman tidak bertentangan dengan sains karena iman tidak bertentangan dengan bukti. Iman adalah kepercayaan yang kita miliki akan sesuatu; dan, dalam arti religius, iman adalah kepercayaan pada janji-janji Allah.

 

Facebook Comments

Leave a Reply