KATEKESE

Apakah Sama Paskah Yahudi dan Paskah Kristen? Mana yang Kita Rayakan?

Loading

Katekese ini juga terbit dalam Majalah Menjemaat (cetak), edisi April 2024, rubrik Bina Iman oleh RP Ivo Simanullang OFMCap.  (Dosen Fakultas Filsafat UNIKA St. Thomas di Pematang Siantar)

Paskah adalah salah satu perayaan keagamaan paling signifikan di seluruh dunia dan dirayakan dengan cara yang berbeda oleh agama yang berbeda. Salah satu aspek yang paling menarik dari Paskah adalah cara merayakannya oleh umat Yahudi dan umat Kristen.

Sebutan

Istilah Inggris untuk Paskah Yahudi adalah Passover, sedangkan bagi umat Kristen adalah Easter. Kedua sebutan Inggris ini diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan kata “Paskah”. Dengan demikian, Paskah Yahudi dan Paskah Kristen memiliki perbedaan, kesamaan dan kemiripan atau kesejajaran.

Perbedaan

Paskah Yahudi, atau Pesach, memperingati pembebasan bangsa Israel dari perbudakan di Mesir kuno. Ini adalah perayaan kebebasan dan merupakan salah satu festival terpenting dalam kalender Yahudi. Paskah dirayakan pada awal musim semi (bulan Maret dan April) dan berlangsung selama delapan hari. Inti dari perayaan Paskah adalah Seder, makanan meriah yang diadakan pada dua malam pertama liburan. Seder adalah penceritaan ulang kisah eksodus (pembebasan orang Yahudi) dari Mesir, yang di dalamnya termasuk pembacaan Haggadah, sebuah teks khusus yang menceritakan kisah perjalanan orang Israel dari perbudakan menuju kebebasan.

Di sisi lain, perayaan Paskah Kristen adalah perayaan akan kebangkitan Yesus Kristus. Ini adalah hari raya paling penting dalam kalender Kristen dan dirayakan di musim semi (Maret atau April). Perayaan Paskah berlangsung selama empat puluh hari dan didahului oleh masa Prapaskah, periode puasa dan penebusan dosa. Kebaktian Minggu Paskah adalah kebaktian terpenting dalam kalender liturgi Kristen dan merupakan perayaan kebangkitan Yesus.

Perbedaan lain adalah signifikansi antara kedua perayaan tersebut. Dalam Paskah Yahudi, fokusnya adalah pada pembebasan orang Israel dari perbudakan di Mesir kuno. Ini adalah perayaan kebebasan dan perjanjian antara Allah dan orang-orang Yahudi. Di sisi lain, dalam perayaan Paskah Kristen, fokusnya adalah pada kebangkitan Yesus Kristus. Ini adalah perayaan kemenangan hidup atas kematian dan harapan akan kehidupan kekal.

Kesamaan

Salah satu kesamaan antara kedua perayaan tersebut adalah pentingnya makanan, bukan jenis makanan yang sama, dalam perayaan tersebut. Dalam Paskah Yahudi, makanan Seder adalah inti dari perayaan, dan itu termasuk berbagai makanan simbolis yang dimakan dalam urutan tertentu. Makanan ini mewakili aspek yang berbeda dari kisah eksodus dari Mesir. Demikian pula, dalam perayaan Paskah Kristen, terdapat makanan seperti roti salib panas dan telur Paskah. Makanan ini memiliki makna simbolis yang berbeda: roti salib panas menggambarkan salib Yesus dan telur Paskah menggambarkan kehidupan baru.

Baca juga  Berikut Daftar Lagu Pilihan Masa Prapaskah dan Paskah

Kesamaan lain antara kedua perayaan tersebut adalah pentingnya keluarga dan komunitas dalam perayaan tersebut. Dalam Paskah Yahudi, Seder biasanya diadakan bersama keluarga dan temanteman, dan ini adalah waktu bagi orang-orang untuk berkumpul dan merayakan liburan. Demikian pula, dalam perayaan Paskahh Kristen, kebaktian Minggu Paskah biasanya diadakan bersama umat separoki atau sestasi, umat berkumpul untuk merayakan kebangkitan Yesus.

Kemiripan (Kesejajaran)

Ujian Allah terhadap Abraham dengan memintanya untuk mengorbankan putranya Ishak adalah gambaran yang jelas tentang pengorbanan Kristus di Kalvari. Abraham meletakkan kayu di pundak putranya untuk pengorbanannya, menuntunnya ke atas gunung, mengikatnya pada kayu dan akan mengurbankannya. Ishak ini merupakan pendahulu dari penggenapan gambaran tentang Kristus. Penggenapan itu terjadi pada Kristus di mana Allah Bapa menyerahkan AnakNya yang terkasih, meletakkan palang kayu salib di pundak-Nya, menuntun-Nya ke gunung dengan memanggul salib, mengikat-Nya dan memakukan-Nya pada kayu Salib. Kristus benar-benar menjadi korban yang berkorban.

Di seluruh narasi Injil tentang Perjamuan Terakhir dan Penyaliban, Yesus secara eksplisit disamakan dengan domba Paskah. Domba Paskah adalah hewan yang ditetapkan oleh Allah untuk disembelih sebagai kurban di Mesir pada malam ketika setiap anak sulung di negeri itu dibunuh oleh Allah (Kel 12:29). Peristiwa itu merupakan tulah terakhir yang diperbuat oleh Allah terhadap Firaun; tulah terakhir ini memaksa Firaun untuk melepaskahn orang Israel dari perbudakan di Mesir (Kel 11:1). Setelah malam yang fatal itu, Allah memerintahkan umat Israel untuk memelihara Hari Raya Paskah sebagai peringatan tetap (Kel 12:14).

Perjanjian Baru menghubungkan gambaran domba Paskah Perjanjian Lama dengan Domba Paskah sejati, yakni Yesus Kristus (1Kor 5:7). Yohanes Pembaptis menyebut Yesus sebagai “Anak domba Allah” (Yoh 1:29), dan rasul Paulus mengaitkan domba yang tanpa cela (Kel 12:5) dengan Kristus dengan julukan “sama seperti darah anak domba yang tak bernoda dan tak bercacat” (1Ptr 1:19). Yesus memang benarbenar “tak bernoda dan tak bercacat” karena Ia hidup tanpa noda dosa (Ibr 4:15). Rasul Yohanes melihat Yesus sebagai “Anak Domba seperti telah disembelih” (Why 5:6). Selebihnya, Yesus disalibkan pada waktu ketika Hari Raya Paskah Yahudi dirayakan (Markus 14:12).

Baca juga  Memperkuat Semangat Paskah dalam Kehidupan Sehari-hari

Hal yang berkaitan dengan domba paskahh itu adalah bahwa tulangnya tidak boleh dipatahkan (Kel 12:46). Hal ini digenapi oleh Yesus Kristus yang wafat di salib di mana kaki-Nya tidak dipatahkan (Yoh 19:33) untuk menggenapi apa “yang tertulis dalam Kitab Suci: ‘Tidak ada tulang-Nya yang akan dipatahkan’” (Yoh 19:36). Kita tahu bahwa kaki kedua orang yang disalibkan bersama-sama dengan Yesus dipatahkan (Yoh 19:32). Paskah orang Yahudi dirayakan dengan makan roti tidak beragi (Kel 12:15). Penggunaan roti tidak beragi untuk Ekaristi dalam Gereja Katolik Roma adalah tanda lain dari hubungan antara janji-janji Allah dengan orang-orang Yahudi dan penggenapan dalam pengorbanan Kristus dalam Perjamuan Terakhir yang kemudian diaktualkan dalam Ekaristi.

Kekhasan Paskah Katolik dan Ekaristi

Pastor Paul Schenck, seorang imam Katolik yang dibesarkan dalam iman Yahudi, kemudian menjadi pendeta Protestan, dan akhirnya kemudian diterima sepenuhnya kembali ke dalam Gereja, berbicara tentang pentingnya Ekaristi dan penggambarannya dalam Paskah.

Ekaristi itu sendiri sebagai tindakan, sebagai kurban, sebagai liturgi, muncul dari Paskah. Ini saling terkait selamanya. Perjamuan Terakhir dan institusi Ekaristi berlangsung selama perjamuan Paskah ritual. Dari liturgi Keluaran muncul Liturgi Ekaristi.

Baik Paskah dan Ekaristi samasama memuat pandangan unik tentang peringatan ritual yang melibatkan kehadiran nyata dan partisipasi dalam acara yang diingat. Kisah Paskah pertama adalah kisah pembebasan bangsa Israel dari perbudakan mereka di Mesir. Tapi lebih dari itu, Paskah adalah peristiwa abadi. Paskah mengilustrasikan pengurbanan terbesar yang pernah dibuat dalam sejarah alam semesta, Paskah Putra Allah, Juru Selamat, yang menjadi Anak Domba Allah dan menghapus dosa-dosa dunia. Peristiwa Paskah selalu hadir dalam perayaan Ekaristi. Karena itu, sebagai seorang imam, tidak ada momen yang lebih transenden, menakjubkan, dan mengagumkan daripada ketika imam memiliki hak istimewa yang besar dan sama sekali tidak layak untuk melafalkan kata-kata konsekrasi atas roti dan anggur di atas altar dan kemudian meninggikan hosti dan piala darah Kristus.

Misteri iman yang kita nyatakan dalam Ekaristi adalah misteri Paskah Kristus: sengsara, wafat, kebangkitan dan kedatangan-Nya kembali. Maka setiap perayaan Ekaristi adalah perayaan Paskah bahkan di saat Prapaskah karena meja altar dan misteri Ekaristi selalu sama dalam setiap perayaan Ekaristi di setiap masa liturgi yang berbeda.

 

Facebook Comments

Leave a Reply