Paus Fransiskus : Takut Akan Perubahan Adalah Godaan Dari Iblis

678 total views, 11 views today

Paus Fransiskus Saat Hari Raya Pentakosta (Foto Credit: Andreas Salaro/ AFP)

Komsoskam.com – Roma – Paus Fransiskus tampil begitu menggugah dengan kata-kata indah penuh semangat dalam satu pertemuan Layanan Pembaharuan Karismatik Katolik Intenasional (Catholic Charismatic Renewal International Service  atau yang disingkat CHARIS yang berlangsung 6-8 Juni 2019 di Roma. Tepatnya dihadapan 6.000 peserta yang berlangsung di Aula Paul VI yang dimulai dengan paduan suara yang menyanyikan Vive el Señor [The Lord Lives], sebuah lagu yang sering dinyanyikan pada Misa di Argentina, tanah air Paus Fransiskus yang ia anggap sebagai salah satu lagu favoritnya.

“Takut akan perubahan adalah “godaan setan, kata Paus Fransiskus. Dia juga menekankan bahwa di Gereja, “pemerintahan juga berarti pelayanan,” dan bahwa program evangelisasi terbaik akan gagal jika dilakukan tanpa cinta. Meskipun ketakutan akan perubahan adalah “sangat manusiawi,” Paus mengatakan bahwa tidak seharusnya demikian dengan orang-orang rohani.

Yesus katakan dalam Kitab Wahyu: “Lihatlah, aku membuat semua hal baru. Hal-hal baru dari Tuhan selalu menjadi berkat karena mengalir dari hati pengasihnya,” kata Paus Fransiskus. Ia menambahkan bahwa ada godaan untuk tidak mengguncang perahu ketika segala sesuatu tampaknya berjalan baik. “Pemikiran seperti ini tidak datang dari Roh. Mungkin dari roh dunia, tetapi bukan dari Roh Kudus.  “Jangan membuat kesalahan ini”lanjut Paus.

CHARIS – yang dikoordinasi oleh Vatican’s Dicastery for Laity, Family and Life, yang dipimpin oleh Kardinal Amerika, Kevin Farrell – adalah lembaga yang baru dibentuk yang tahun lalu menggantikan Layanan Pembaruan Karismatik Katolik Internasional dan Persaudaraan Katolik dari Komunitas Perjanjian dan Persekutuan Karismatik.

CHARIS mewakili sekitar 115 juta karismatik Katolik di seluruh dunia, dan dimaksudkan untuk bertitik fokus pada pelayanan daripada struktur hierarki formal. Tidak seperti kelompok kategorial lainnya, seperti kelompok Asosiasi dan Pembebasan atau gerakan Focolare, karismatik Katolik tidak terikat dengan pendiri atau struktur tertentu jelas Paus Fransiskus.

Menurut Paus, ini melambangkan “Layanan persekutuan yang baru dan unik’ “Tidak ada satu kantor untuk melayani beberapa dan kantor lain untuk melayani orang lain,” katanya. “Layanan. Bukan pemerintahan, tetapi layanan. Di Gereja, seperti yang kita tahu, tata kelola juga layanan, tetapi tata kelola bukanlah tugas Anda. Anda diminta untuk mengurus berbagai kebutuhan dan membantu perjalanan sebaik mungkin. ”

Dengan serius, Paus Fransiskus juga mendefinisikan layanan sebagai “cara untuk memerangi korupsi,” Ia menambahkan bahwa “iblis, selalu masuk melalui kantong . Untuk melayani adalah memberi, memberi, memberi.”

Ia menambahkan bahwa gerakan Karismatik dipanggil untuk bekerja “dengan hati bersatu, berpaling kepada Bapa, dan bersaksi untuk persatuan dalam keragaman. Selain itu , tidak berdasarkan usia, kecerdasan atau kemampuan, karena semua adalah anak-anak terkasih dari Bapa yang sama. ”

Terakhir, ia mendesak para anggota gerakan Karismatik untuk membagikan baptisan dalam Roh Kudus dengan seluruh Gereja, untuk dipersatukan dalam tubuh Kristus dan untuk melayani orang miskin, karena mereka adalah “bentuk-bentuk kesaksian yang , berdasarkan baptisan. Kita semua dipanggil untuk memberikan penginjilan dunia tegasnya.

Bapa Suci mengatakan, evangelisasi “bukan proselitisme tetapi saksi pertama dan terpenting: Seorang saksi cinta.” “Menginjil berarti mencintai. Itu adalah untuk membagikan kasih Allah bagi setiap pria, wanita dan anak-anak, “katanya. Evangelisasi yang didasarkan pada ideologi dan metodologi dan tidak berfokus pada orang dan masyarakat, adalah milik “roh dunia. Kita mesti melakukannya dengan cinta terang Paus Fransiskus.  JS/ bersarkana laporan Ines San/Cruxnow

 

 

Jansudin Saragih

"Carpe diem" | Youtube : 2share4life

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *