Mengenang Kobe Bryant: Dibentuk dan diselamatkan oleh iman Katoliknya

226 total views, 1 views today

Kobe Bryant, bersama dengan putrinya yang berusia 13 tahun, Gianna, dan tujuh orang lainnya, meninggal dalam kecelakaan helikopter pada 26 Januari 2020. Semoga mereka beristirahat dalam kedamaian abadi.

Pada hari Rabu, 13 April 2016 silam, Kobe Bryant, salah satu atlet terhebat sepanjang masa, mengakhiri karir basketnya selama 20 tahun dengan sukses, mencetak 60 poin dalam pertandingan terakhirnya.

Prestasi yang sudah ditorehkan oleh Kobe Bryant adalah  lima kali juara NBA, dua kali juara Olimpiade, 18 kali All-Star dan pencetak gol terbanyak ketiga dalam sejarah NBA. Namun hanya sedikit yang tahu tentang peran yang dimainkan oleh iman Katolik dalam membantunya melalui satu dari jam-jam tergelapnya.

Ia lahir di Philadelphia, Kobe Bryant dibesarkan dalam keluarga Katolik dan bahkan menghabiskan masa mudanya di Italia. Masuk ke NBA pada usia 17, ia akhirnya menikahi Vanessa Laine di Gereja Katolik Roma St. Edward di Dana Point, California. Dua tahun kemudian mereka memiliki anak pertama. Bryant berada di puncak permainannya dan segala sesuatu tampaknya menuju ke arah mimpinya.

 

Pada suatu masa, dia membuat kesalahan besar.

Tepatnya tahun 2003 silam, Kobe Bryant dituduh memperkosa seorang wanita di kamar hotelnya, sementara ia berada di Colorado untuk operasi lutut. Dia memang mengaku berhubungan seks dengan wanita itu tetapi membantah pemerkosaan. Seorang hakim akhirnya membatalkan dakwaan, tetapi wanita itu melanjutkan untuk mengajukan gugatan perdata terhadap Bryant yang diselesaikan di luar pengadilan. Di tengah-tengah itu semua, dia mengeluarkan permintaan maaf publik, menyatakan bahwa dia dengan tulus malu atas apa yang telah dia lakukan.

Peristiwa itu memiliki konsekuensi besar karena banyak sponsor meninggalkannya dan reputasinya ternoda. Pada 2011, istrinya mengajukan gugatan cerai.

Bagaimana seorang imam mengubah kehidupan Kobe Bryant

Namun selama salah satu momen paling gelap dalam hidupnya, Kobe Bryant beralih ke iman Katoliknya. Dalam sebuah wawancara dengan GQ pada tahun 2015 ia menjelaskan:

“Satu hal yang benar-benar membantu saya selama proses itu. Saya Katolik, saya dibesarkan Katolik, anak-anak saya Katolik. Saat sedang berbicara dengan seorang imam. Sebenarnya agak lucu: Dia menatapku dan berkata, “Apakah kamu melakukannya?” Dan aku berkata, “Tentu saja tidak.” Kemudian dia bertanya, “Apakah kamu memiliki pengacara yang baik?” Dan aku seperti, “Uh, ya, dia fenomenal.” Jadi, dia hanya berkata, “Biarkan saja. Tuhan tidak akan memberi kamu apa pun yang tidak dapat kamu tangani, dan itu ada di tangannya sekarang. Ini adalah sesuatu yang tidak bisa kamu kendalikan. Jadi lepaskan saja.” Dan itulah titik baliknya.

Setelah beberapa tahun yang sulit, Kobe Bryant berdamai dengan istrinya, dan mereka tetap menikah sampai hari ini. Bersama-sama mereka telah mendirikan Yayasan Keluarga Kobe dan Vanessa Bryant (KVBFF), yang didedikasikan untuk, antara lain, membantu kaum muda yang membutuhkan, mendorong pengembangan keterampilan fisik dan sosial melalui olahraga dan membantu para tunawisma.

Ditanya tentang komitmen ini pada 2013, jawaban Bryant kemungkinan akan membuat Paus Francis sangat bahagia. Katanya,”Karier saya mereda. Di akhir karir saya, saya tidak ingin melihat ke belakang dan hanya berkata, “Yah, saya memiliki karir yang sukses karena saya memenangkan begitu banyak kejuaraan dan mencetak begitu banyak poin. Ada hal lain yang harus Anda lakukan dengan itu”.

Masalah tunawisma adalah masalah yang didorong oleh pembakar belakang karena mudah untuk menyalahkan mereka yang tunawisma dan berkata, “Ya, kamu membuat keputusan buruk itu. Di sinilah kamu pantas berada. Itu salahmu. Dalam hidup, kita semua membuat kesalahan dan untuk mundur dan membiarkan seseorang hidup seperti itu dan mencuci tanganmu … itu tidak benar,” Ungkap Kobe Bryant.

Sepanjang semua cobaannya, dan mungkin bahkan sebagai tanggapan terhadapnya, Bryant telah menyadari bahwa ketenaran dan kekayaan tidak ada bandingannya dengan pentingnya iman dan keluarga. Ketika semua orang di dunia meninggalkannya, Gereja Katolik selalu ada di sana. Dia mungkin legenda All-Star dan NBA, tetapi bahkan superstar dapat menggunakan dukungan mendasar dari seorang imam yang baik dan untuk beralih ke pembentukan iman.

 

Facebook Comments

Leave a Reply