Mengandalkan Doa Selama Covid-19

1,194 total views, 4 views today

Komsoskam.com – Debbie, seorang wanita tunawisma yang tinggal di Boston menceritakan kisah hidupnya yang mengandalkan doa pasca terinfeksi Covid-19. Secara garis besar, Debbie membagi kisahnya dalam tiga bagian yaitu sebelum terinfeksi, sewaktu terinfeksi, dan setelah terinfeksi. Inilah kisah Debbie!

Debbie mengaku punya pekerjaan stabil dan bergaji bagus sebagai perawat di sebuah rumah sakit. Dia tergolong orang sukses di usia yang masih muda. Hingga akhirnya ia tergoda dalam kesenangan duniawi. Ia mulai minum dan mengonsumsi obat-obatan terlarang. Ini adalah titik terendah dalam hidupnya.

Debbie sadar dan memulai hidupnya kembali dari bawah. Dia mulai mengunjungi AA, sesuatu yang ia lakukan sampai hari ini. Dia sudah sadar sejak itu. Melalui bantuan seorang pendeta Boston setempat, Debbie menemukan jalan kembali ke kepercayaan Katolik. Akhirnya, ia menjadi pendeta Ekaristi di parokinya, dan aktif dalam gerakan Cursillo. Segalanya berjalan baik.

Pengangguran

Kemudian yang tak terpikirkan terjadi. Sekitar sepuluh tahun yang lalu, setelah kematian salah satu orang tuanya, Debbie kehilangan pekerjaannya. Debbie berbicara tentang apa yang terjadi dengan Sr Bernadette Mary Reis, fsp, penulis kisah hidupnya ini.

“Aku mengambil cuti sebentar. Setelah sekitar satu tahun, saya mulai mencari pekerjaan dan tidak mendapatkan apa-apa. Pada titik itu depresi saya mulai. Akhirnya saya hanya duduk di rumah sampai uang habis. Saya dapat mengingat sesekali sambil berpikir, ‘uang itu akan hilang’. Dan benar saja tidak lama setelah itu saya harus meninggalkan apartemen. Saya tinggal di mobil selama tiga tahun dan sekarang sudah berada di penampungan selama sekitar sepuluh bulan,” kata Debbie saat mengisahkan hidupnya dalam wawancara, dikutip dari vaticannews.va, Senin (6/4/2020).

Di Penampungan Selama Covid-19

Penampungan di AS melakukan tindakan pencegahan Covid-19 di antara tunawisma yang menginap di sana. Namun, rasanya tindakan itu tidak efektif untuk dilakukan di penampungan. Pasalnya, mereka yang tinggal di sana tentu saja berdesakan. Social distancing sangat sulit untuk dilakukan.

Baca juga  Doa Komuni Batin: Aku Rindu Kehadiran-Mu, Tuhan

“Yah, pada awalnya itu adalah jarak sosial ketika akan pergi ke luar. Tetapi di tempat penampungan, kami benar-benar tidak mampu. Maksud saya ada banyak tempat mencuci tangan dan mereka memasang layar di antara tempat tidur untuk mencoba membantu pencegahan dengan cara itu. Tetapi pada malam hari, kami semua berada di satu ruangan duduk bersama di meja. Akhirnya virus masuk ke penampungan. Itu hanya masalah waktu. Kami tahu itu akan terjadi,” lanjutnya.

Ketakutan terburuk Debbie menjadi kenyataan di mana ia terinfeksi virus corona. Ketika dia tahu bahwa dia akan dipindahkan ke fasilitas yang tidak diketahui, kejutan terjadi.

“Kami mengadakan pertemuan dengan direktur. Kemudian mereka menarik sekelompok orang yang mereka tahu terpapar. Mereka tidak menyoroti saya tetapi saya tahu karena saya dengar. Dan saya akhirnya pergi ke kantor untuk berbicara dengan seseorang. Dia berkata ‘Jika Anda peduli, pergi dan temui perawat’. Kemudian saya sadar ‘Oh, saya lebih baik pergi’,” sambung Debbie.

“Kemudian orang itu berkata, “Ya, Anda akan pergi ke karantina. Kami akan menempatkan Anda di suatu tempat.” dan kemudian hanya duduk untuk waktu yang sangat lama dan menunggu,” jelasnya.

Dikarantina

Debbie dengan cepat diisolasi dan terus menunggu sampai transportasi tiba untuk membawanya ke suatu tempat. Dia tidak diizinkan untuk mengambil barang-barangnya sendiri dari lokernya. Salah satu wanita yang bekerja di tempat penampungan mengambil barang-barangnya dari tempat tinggalnya.

“Saya di tempat yang dulu merupakan pusat rehabilitasi di bagian Boston. Sudah ditutup karena saya tidak yakin berapa lama. Untuk sementara waktu, mereka membukanya kembali secara khusus untuk ini, untuk menempatkan pasien. Kita semua di sini dalam karantina, kita telah terpapar. Jika Anda mengalami gejala, Anda pergi ke tempat lain,” sambungnya.

Baca juga  Lawan Covid-19, Negara-Negara ini Lakukan Doa Bersama kepada Bunda Maria

Perawatan di fasilitas karantina

Debbie menggambarkan staf sebagai sosok yang sangat baik dan peduli. Semua orang di sana menjaga diri mereka sendiri. Semua yang mereka butuhkan telah disediakan.

“Pada dasarnya, kamu tinggal di kamarmu. Jika Anda keluar di lorong, Anda harus mengenakan masker dan sarung tangan. Seorang perawat datang di pagi hari, memeriksa tanda-tanda vital kami dan kemudian mengajukan banyak pertanyaan kepada kami: ‘Apakah Anda batuk? Apakah Anda sakit? Apa saja tentang gejala kami. Kami benar-benar menjawab dengan jujur. Ada seorang dokter di tempat,” ujarnya.

“[Staf], mereka sangat baik. Mereka menyediakan makanan. Mereka datang terus-menerus memeriksa kami. Mereka bekerja untuk mendapatkan barang-barang yang kami butuhkan. Mereka menawarkan kami buku, kartu [bermain]. Mereka tampaknya peduli, mereka benar-benar peduli. Saya sangat nyaman dengan mereka,” jelasnya.

Mengandalkan doa

Sebelum wawancara berlangsung, Debbie mengatakan bahwa ia sangat bersyukur mengetahui orang-orang berdoa untuknya. Setelah wawancara selesai, Debbie mengatakan bahwa ia akan menambahkan namanya ke beberapa daftar doa melalui internet. Kata-kata terakhirnya di wawancara juga tentang doa, “Saya sangat senang bahwa begitu banyak orang berdoa untuk saya dan saya berharap untuk tetap sehat.”

Sr Bernadette yakin Debbie akan senang mengetahui bahwa Anda juga akan berdoa untuknya, dan untuk orang-orang tunawisma lain seperti dia.

Itulah sepenggal kisah seorang tunawisma yang mengandalkan doa untuk kesembuhannya. Dia percaya dengan doa orang-orang, ia akan pulih dari penyakit Covid-19. Semoga kita bisa belajar dari kisah Debbie ya dan Ingat untuk selalu mengandalkan doa!

Facebook Comments

Yantika Simatupang

Freelance writer

Leave a Reply