BACAAN INJIL, SENIN 7 SEPTEMBER 2020

 1,032 total views,  1 views today

Lukas 6 : 6-11

Pada suatu hari Sabat lain, Yesus masuk ke rumah ibadat, lalu mengajar. Di situ ada seorang yang mati tangan kanannya. Ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi mengamat-amati Yesus, kalau-kalau Ia menyembuhkan orang pada hari Sabat, supaya mereka dapat alasan untuk mempersalahkan Dia. Tetapi Ia mengetahui pikiran mereka, lalu berkata kepada orang yang mati tangannya itu: “Bangunlah dan berdirilah di tengah!” Maka bangunlah orang itu dan berdiri. Lalu Yesus berkata kepada mereka: “Aku bertanya kepada kamu: Manakah yang diperbolehkan pada hari Sabat, berbuat baik atau berbuat jahat, menyelamatkan nyawa orang atau membinasakannya?” Sesudah itu Ia memandang keliling kepada mereka semua, lalu berkata kepada orang sakit itu: “Ulurkanlah tanganmu!” Orang itu berbuat demikian dan sembuhlah tangannya. Maka meluaplah amarah mereka, lalu mereka berunding, apakah yang akan mereka lakukan terhadap Yesus.

MAKNA KUTIPAN:

Seorang ibu janda yang sangat miskin harus mencucurkan air mata ketika permohonannya untuk pengurangan uang sekolah anaknya tidak dikabulkan. Pasalnya permohonannya tidak dibuat secara tertulis. Ibu janda ini berpikir saya sudah minta tolong secara lisan, berarti sudah cukup tetapi kenyataan tidaklah demikian. Ia meminta agar ia diberi ijin untuk membuat surat permohonan, tetapi tidak diijinkan karena sudah terlambat. Aturan akhirnya mengabaikan kebaikan, kasih dan perhatian kepada ibu janda yang miskin ini.
Dalam bacaan Injil yang kita dengar ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi sedang mengamat-amati Yesus, kalau-kalau Ia menyembuhkan orang sakit pada hari sabat, sebab sejak awal mereka memang berupaya mencari-cari alasan untuk mempersalahkan Yesus. Bagi para ahli Taurat dan orang-orang Farisi peraturan tentang hari Sabat harus diberlakukan, apapun situasinya. Itulah sebabnya mereka tidak bisa menerima jika Yesus menyembuhkan orang di hari Sabat. Menolong dan menyembuhkan orang berarti bekerja. Dan bekerja di hari Sabat itu dianggap berdosa karena melanggar aturan Sabat. Bagi mereka, taat pada aturan hukum Taurat itu segalanya, meski dengan begitu mereka menjadi “buta” terhadap penderitaan sesama. Menanggapi apa yang dipikirkan oleh ahli Taurat dan orang Farisi, Yesus mengemukakan pertanyaanNya yang menyelidiki, “Manakah yang diperbolehkan pada hari Sabat, berbuat baik atau berbuat jahat, menyelamatkan nyawa orang atau membinasakannya? Bagi Yesus, Sabat memang hari istirahat dan hari ibadah juga. Tetapi bukan berarti hari Sabat menjadi hari istirahat untuk berbuat kebaikan. Berbuat baik, menolong yang menderita dan tersisih tidak mengenal hari istirahat atau hari “sabat”. Istirahat dari rutinitas yang menjadikan kita tidak bisa membangun relasi dengan Tuhan, memang harus dilakukan. Tetapi tidak berarti kita istirahat dari berbuat kebaikan.

Baca juga  BACAAN INJIL, SELASA 8 SEPTEMBER 2020
Dalam kehidupan terkadang kita dihadapkan kepada situasi sulit, dimana kita disatu sisi harus mentaati aturan dan disisi lain ada orang yang sangat membutuhkan bantuan kita. Dan tidak jarang demi aturan, bantuan kepada sesama diabaikan karena takut pada resiko. Sabda Tuhan mengingatkan kita untuk senantiasa menyatakan perbuatan baik seperti Yesus walaupun dengan resiko yang ada. Maukah kita terus berkarya menyelamatkan orang lain dari pergumulannya sekalipun ada saja orang yang sinis melihat kita? Beranikah kita dibenci atau difitnah karena perbuatan baik yang kita lakukan ? Beranikah kita melanggar aturan dengan konsekwuensi yang ada demi menyelamatkan sesama yang membutuhkan ? Kebencian dan penolakan terkadang terjadi karena perbuatan baik yang kita lakukan, namun semua itu tidak boleh memadamkan semangat kita untuk berbuat yang baik. Di mana kita hadir, di sana sesama mesti kita bantu untuk membebaskan mereka dari aneka penyakit dan belenggu yang mengikat. Mari kita belajar dari Yesus dengan membiarkan kebaikan kita berceritera tentang diri kita. Mari Kita belajar dari Yesus, membuktikan lewat hidup kita bahwa kita sungguh orang beriman, orang yang bukan saja mampu berbuat baik tetapi juga terbuka terhadap kebaikan yang dilakukan sesama. Kebaikan yang kita lakukan akan mendatangkan kebaikan bila kita berusaha mewujudkan keprihatinan kita dalam tindakan nyata. Amin.
Facebook Comments

Rina Barus

Menikmati Hidup!!!

Leave a Reply