10 Cara Sederhana Berlatih Puasa di Masa Prapaskah

738 total views, 1 views today

Gereja mendorong kita di Masa Prapaskah untuk menggali jauh ke dalam relung hati kita dan memohon pertobatan.

Masa pertobatan ini dapat menjadi kenyataan dengan melakukan tiga praktik tradisional: doa, sedekah, dan puasa. (Mat 6: 1-18) Dengan doa, kita mengangkat pikiran kita kepada Allah. Bersedekah kita pergi untuk memenuhi kebutuhan saudara dan saudari kita yang menderita. Berpuasa kita menggali jauh ke dalam hati kita. Serta memohon kasih karunia Tuhan untuk melepaskan keterikatan kita pada dosa!

Karena itu, apa cara sederhana yang bisa kita lakukan untuk berpuasa? Catatan penting adalah  puasa bukanlah diet semata. Sebaliknya, tujuan puasa adalah untuk menyenangkan Tuhan. Mari mempertobatkan hati kita serta memohon pertobatan orang lain.

Sepuluh Cara Kita Bisa Berpuasa

1. Makan lebih sedikit dan dapatkan Ekaristi Kudus lebih banyak.

Dengan latihan ini kita memberi lebih penting bagi kehidupan rohani kita dan keselamatan jiwa kita. Yesus berkata: “Jangan bekerja untuk makanan yang binasa, tetapi untuk makanan yang bertahan untuk hidup yang kekal, yang akan diberikan Anak Manusia kepada Anda. Karena atas dia Bapa, Allah, telah menetapkan meterai-Nya. ” (Yoh. 6:27 – Wacana tentang Roti Kehidupan)

2. Kontrol lidah Anda.

Saint James berkata, “Kita harus lambat berbicara dan cepat mendengarkan.” Bacalah Yakobus pasal tiga — salah satu nasihat terbaik di dunia untuk bekerja mengendalikan lidah kita!

3. Momen Heroik.

Pendiri Opus Dei telah menciptakan ungkapan, “The Heroic Moment”. Dengan ini Santo Jose Maria menegaskan bahwa begitu kita mendengar jam alarm kita harus bangkit dari tempat tidur, berdoa dan memulai hari kita. Iblis kemalasan mendorong kita untuk menekan tombol Tunda! Saya tidak percaya tombol Tunda ada dalam kosakata dan praktik orang-orang kudus. Bagaimana menurut anda?

4. Kontrol mata.

Mata adalah cermin bagi jiwa. Raja Daud yang suci jatuh ke dalam dosa dan lebih banyak dosa menyebabkan pembunuhan karena alasan sederhana sehingga ia membiarkan matanya mengembara. Matanya mengembara dan menatap seorang wanita yang sudah menikah — Batsyeba. Pemikiran yang tidak sopan menyebabkan perzinaan fisik, untuk menyangkal dosanya dan akhirnya membunuh orang yang tidak bersalah — suami Batsyeba (II Samuel 11-12). Marilah kita berusaha untuk menjalani Kebahagiaan: “Berbahagialah orang yang suci hatinya, mereka akan melihat Allah.” (Mat. 5: 8)

Baca juga  Paus Fransiskus Menghimbau Satu Pantang Baru : Mencerca Orang di Media Sosial

5. Tepat waktu.

Yesus berkata, “Barangsiapa yang setia pada yang kecil akan setia dalam hal yang lebih besar.” (Mat 25:23) Menjadi tepat waktu dan tepat waktu adalah tanda ketertiban, menghormati orang lain, dan sarana untuk menyelesaikan tugas dengan baik dan tepat waktu.

6. Dengarkan Orang Lain.

Terlalu mudah untuk menginterupsi orang lain ketika mereka berbicara dan mencoba memaksakan ide kita sendiri bahkan sebelum orang tersebut menyelesaikan idenya. Cinta kasih, yang berarti, cinta untuk Tuhan dan orang lain, mengajarkan kita untuk menghormati orang lain dan membiarkan mereka berbicara tanpa mengganggu dan memaksakan ide kita sendiri.

Mendengarkan orang lain juga merupakan tindakan kerendahan hati — menempatkan orang lain di atas diri kita sendiri! “Yesus lemah lembut dan rendah hati membuat hatiku seperti milikmu.” (Mat 11: 28-30 — Yesus menggambarkan Hati-Nya sebagai orang yang lemah lembut dan rendah hati …)

7. Bersyukurlah Daripada Mengeluh.

Jangan pernah membiarkan satu hari pun berlalu di mana Anda tidak berterima kasih kepada Tuhan. Kita harus selalu berterima kasih kepada Tuhan. Selanjutnya, kita harus membiasakan diri untuk sering berterima kasih kepada orang lain. “Bersyukurlah kepada Tuhan karena Dia baik; Rahmat-Nya bertahan selamanya, ”(Mazmur 118: 1).

8. Tersenyumlah, meskipun Anda tidak selalu menginginkannya.

Ini memang bisa menjadi penebusan dosa yang hebat — untuk tersenyum kepada seseorang bahkan ketika Anda lelah, membawa Anda sakit kepala atau pilek. Ini adalah kebajikan heroik. Senyum adalah sesuatu yang kecil, tetapi menular. Sesungguhnya senyum yang tulus dapat mengangkat mereka yang melihatnya dari kesedihan menjadi penghiburan. Salah satu tanda paling jelas untuk menjadi pengikut Yesus adalah senyum sukacita yang memancar dari wajah. “Bersukacitalah dalam Tuhan; Saya mengatakannya lagi: bersukacitalah kepada Tuhan. ” (Flp. 4: 4)

Baca juga  Makna Puasa dan Pantang pada Masa Prapaskah

9. Berdoalah, bahkan ketika Anda tidak merasa seperti itu.

Sayangnya, banyak dari kita mendasarkan kehidupan spiritual kita hanya pada perasaan yang fana, sementara dan berlalu seperti embun yang menguap oleh matahari pagi. Contoh terbaik kita tentu saja adalah Tuhan dan Juru Selamat kita Yesus Kristus di Taman Getsemani (Luk. 22: 39-46). Ketika Yesus mengalami kesengsaraan dan kehancuran fana yang mengambil banyak Darah dari pori-pori-Nya, Dia tidak benar-benar ingin berdoa. Meskipun demikian, Yesus berdoa lebih giat lagi.

Karena itu, mari kita berlatih puasa dan silih dalam hidup kita dan memiliki waktu dan tempat yang ditetapkan untuk berdoa dan berdoa pada waktu-waktu bahkan ketika kita tidak merasa seperti itu. Ini adalah penebusan dosa dan cinta sejati untuk Tuhan! Ini adalah tanda kedewasaan sejati dalam iman!

10. Dorongan.

“Barnabus” sebenarnya berarti “Anak yang memberi semangat” (Kisah Para Rasul 4:36). Mari kita keluar dari kulit egois kita dan lebih fokus pada Tuhan dan melihat Yesus dalam diri orang lain — meniru orang Samaria yang Baik Hati. (Luk. 10). Marilah kita belajar untuk menjadi seorang Simon dari Kirene dan membantu saudara-saudari kita yang memikul beban salib yang sangat berat. Mari kita meringankannya dengan mendorong kata-kata, gerakan motivasi dan hati yang dipenuhi dengan cinta dan kasih sayang. Ingat Aturan Emas: “Lakukan kepada orang lain apa yang Anda ingin mereka lakukan untuk Anda.”

Facebook Comments

Sri Lestari Samosir

Ibu Bahagia. Freelance Writer. Womanpreneur.

Leave a Reply